Anak gadis, sholihahnya Ummi… sekarang rambutnya udah panjang, udah ahli buka buku sendiri, tunyak tunyuk pake epen, suka bubling seakan lagi baca buku daaan udah sering rebutan buku sama kakaknya. 😁

Kakaknya dulu umur segini, belum kenal buku…ya karena Ummi masih kudet, baru beli si boardbook Halo Balita ini pas kakak usia 2tahun. Terlambat? Aah ga juga…kan ga ada kata terlambat untuk mengenalkan buku ke anak. 😉

Setelah ada adeknya, ya buku ini nurun deh ke Aisyah. Dari bayi jebrol udah akrab sama buku. Apa ga terlalu dini? Bayi dikasih buku? Aah ga juga…kan ga ada kata terlalu dini untuk mengenalkan anak sama buku. 😉

Kalau akhirnya sekarang, Aisyah dan Fatih demen sama buku ya karena mereka berdua sudah berproses kenal buku sejak dini. Jangan harap anak akan hobi baca atau betah berlama-lama dengan buku jika tidak dikenalkan dengan buku sedini mungkin ya 

Terus sebenarnya “sedini mungkin” nya tuh usia berapa?
Dari bayi 0 bulan sudah bisa, nih menurut Jim Trelease, pengarang buku Read Aloud Handbook, orang tua sudah bisa mulai membacakan buku sejak bayi lahir. Selain memperkuat ikatan ibu/ayah-anak, rutin membacakan buku pada bayi, memiliki banyak manfaat:

  1. Memperkaya perbendaharaan kata.
  2. Meningkatkan kemampuan bicara.
  3. Merangsang memori dan daya imajinasi.
  4. Mengenalkan konsep angka, huruf, warna dan bentuk dengan cara menyenangkan.
  5. Memberi bayi informasi mengenai lingkungan sekitar.

Nah kan? Ga main-main manfaatnya. 😃
Jadi ga ada alasan untuk tidak mengenalkan anak sama buku kan?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *